Pemerintah perpanjang bansos untuk COVID-19 mematok Desember 2020

Posted by on June 3, 2020


Jakarta (ANTARA) – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pemberian Bantuan Baik (Bansos) untuk mengatasi dampak pagebluk virus Corona baru (COVID-19) akan diperpanjang hingga Desember 2020, serta Bantuan Langsung Tunai (BLT) Simpanan Desa dilanjutkan hingga September 2020.

“Diputuskan dalam sidang kabinet, yakni untuk bansos yang semasa ini diberikan dalam bentuk sembako, pertama, bansos ini diperpanjang datang Desember 2020, ” kata Sri Mulyani usai rapat terbatas dengan dipimpin Presiden Joko Widodo dari Istana Merdeka, Jakarta.

Rapat terbatas itu membahas Penetapan Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dan Perubahan Postur APBN Tarikh 2020.

Di program sebelumnya, pemerintah mengalokasikan anggaran untuk bansos hanya hingga September 2020.

Menangkap juga: Mensos: Bansos PKH tersalurkan 100 persen hingga akhir Mei 2020

Meskipun jangka waktu pemberian bansos diperpanjang, Sri Mulyani mengatakan negeri akan mengurangi niali nominal bansos.

Nilai manfaat bansos untuk penerima di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi (Jabodetabek) turun menjadi Rp300 ribu dari Rp600 ribu per bulan terhitung pada Juli 2020 hingga Desember 2020. Hal itu juga berlaku untuk ketentuan bansos tunai di luar Jabodetabek.

“Non-Jabodetabek, juga dilakukan perpanjangan sampai Desember 2020, namun dari Juli-Desember nilai manfaatnya turun dari Rp600 ribu menjadi Rp300 ribu per bulan. Pembagian bansos ini akan dilakukan dengan tunai non-cash. Akan dilakukan transfer ke nama dan akun mereka sesuai dengan data di Kemensos atau kerja sama dengan Pemda, ” jelas Menkeu.

Baca juga: Pembagian bansos tahap I lampaui 95 persen

Sedangkan untuk BLT Dana Dukuh akan diperpanjang dari Juli maka September 2020. Namun, penerima manfaat Juli hingga September akan mendarat dari Rp600 ribu menjadi Rp300 ribu. Dengan begitu, total alokasi BLT Dana Desa akan mencapai Rp31, 8 triliun,

“Penerima bansos ini adalah mayoritas petani, peternak sebanyak 18, 4 juta orang. Pedagang, pekerja zona swasta 4, 2 juta karakter, supir, sektor komunikasi 1, 3 juta orang, nelayan 900 ribu orang dan sektor lainnya, ” demikian Menkeu.

Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020