Politisi senior Sabam Sirait wafat dunia

Posted by on September 30, 2021


Jakarta (ANTARA) – Politisi superior Sabam Sirait meninggal dunia pada Rabu (29/9) jam 22. 37 WIB dalam RS Siloam Karawaci, Tangerang, Banten.

“Telah tutup mata ke rumah Bapa pada Surga, Bapak Sabam Sirait (Ompung Marsahala Doli) dalam Usia 85 tahun Rabu 29 September 2021 pukul 22. 37 WIB pada RS Siloam Karawaci, ” kata Putra Nababan, menantu Sabam melalui pesannya.

Sabam  yang sedang tercatat sebagai Anggota Mahkamah Perwakilan Daerah (DPD) ini meninggal di usia 85 tahun.

Sabam dilantik menjadi anggota DPD RI pada 15 Januari 2018 menggantikan anggota DPD asal DKI Jakarta AM Fatwa yang meninggal negeri pertengahan Desember 2017 morat-marit.

Sabam Sirait lahir di Pulau Simardan, 13 Oktober 1936. Ia mengawali karier dari Golongan Kristen Indonesia (Parkindo) yang kemudian menjadi Sekretaris Jenderal Parkindo periode 1967-1973.

Saat kebijakan suram partai politik menjadi tiga di era Orde Baru, Sabam turut membidani pembentukan Partai Demokrasi Indonesia (PDI) dan menandatangani deklarasi pembentukan PDI pada 10 Januari 1973.

Baca juga: Politikus Sabam Sirait rayakan ulang tahun bersama anak bujang milenial
Baca selalu: Sabam Sirait: berpolitik kudu jujur

Ia sempat menjelma Sekjen PDI selama tiga periode yakni periode 1973-1976, periode 1976-1981, dan periode 1981-1986.

Sabam Sirait juga turut menjelma pendiri Partai Demokrasi Nusantara Perjuangan (PDIP) pada September 1998 dan menjadi Anggota Dewan Pertimbangan Pusat PDIP pada 1998-2008.

Penerima Bintang Mahaputera tersebut telah malang melintang pada Parlemen. Sabam menjadi Anggota DPR Gotong Royong (DPR-GR) periode 1967-1973, Anggota DPR RI periode 1973-1982, Bagian DPR RI periode 1992-2009 dan Anggota Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI) periode 2019-2024.

Sabam juga pernah menjadi Anggota Dewan Pertimbangan Agung Republik Indonesia (DPA-RI) periode 1983-1993.

Baca pula: Sabam: Gus Dur kaca dalam kesederhanaan
Mengaji juga: “Politisi senior Sabam Sirait wariskan nama baik”
Baca juga: “Sabam Sirait dan Taufiq Kiemas sebagai guru politik”

Pewarta: M Arief Iskandar
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021